SEPULUH TIP SUKSES WAWANCARA KERJA

SEPULUH TIP SUKSES WAWANCARA KERJA

Oleh: Drs. Waid, MBA.Ed.

Pada suatu kesempatan UNSOED  mengadakan  rekruitmen atas permintaan sebuah perusahaan PMA (Penanam Modal Asing). Pesertanya tercatat 400 orang alumni yang datang dari  beberapa PTN dan PTS di wilayah Jawa Tengah. Rekrutmen ini berlangsung dua hari. Hari pertama adalah test akademik dan psikotest. Delapan puluh persen (80%) peserta dinyatakan lulus test tersebut. Pada hari kedua diadakan test wawancara. Alangkah mengejutkan hasilnya. Dari peserta test wawancara hanya sekitar 40% yang pantas dinyatan lulus. Pada hal perusahaan telah mentarget minimal 60% dari peserta yang lulus test hari pertama dapat diterima kerja
Penyebabnya dapat ditebak, mereka tidak mengusai keterampilan wawancara. Padahal test wawancara secara subtansial lebih mudah dari pada test akademik. Tingkat kesulitan berpikir dalam wawancara jauh lebih mudah dari pada test akademik. Justru  karena dianggap mudah, banyak diantara  mereka yang tidak secara khusus mempersiapkannya, baik melalui pelatihan maupun belajar otodidak membaca buku-buku kiat sukses mengikuti test wawancara
 
Test wawancara kelihatan sepele tapi sangat menentukan dalam memasuki dunia kerja. Sebab, dengan wawancara seseorang dapat diketahui tidak saja soal keterampilan pendukung (soft skill) seperti sikap, motivasi dan kedewasaan emosinal dan spiritual tetapi soal hard skill seperti kemampuan akademik/professional.  Kelihatannya mudah seperti orang bercanda, tetapi hasil wawncara dapat mengungkap karakter sesesorang yang belum terungkap dalam test akademik.
 
Bisa saja seseorang test akademik atau IPK-nya tinggi tetapi sering gagal dalam menghadapi wawancara. Hal ini terjadi karena yang bersangkutan tidak dapat “mengemas” dirinya secara elegan  baik dalam menyampaikan gagasannya maupun penampilannya.  Saat wawancara seseorang harus dapat memanfaatkan kesempatan itu untuk “memasarkan” dirinya kepada pewawancara. Ia gagal dalam menjual gagasannya melalui argumentasi dan  penampilanya
 
Sri Haryani (2001) membagi test wawancara menjadi 3 (tiga) jenis waancara: 1) wawancara terarah (directed interview); 2) wawancara terbuka (open interview); 3) wawancara  menekan (stress interview). Wawancara terarah adalah wawancara yang pertanyaannya sudah disiapkan secara urut oleh pewancara, karena dengan pertanyaan-pertanyaan tersebut akan diperoleh calon yang cocok. Wawancara terbuka yakni wawancara yang memberikan keleluasan dalam menggali informasi/pengetahuan yang dimiliki calon. Pertanyaan bebas dan mengalir saat wawancara berlangsung. Wawancara menekan sebuah test wawancara yang bersifat menekan calon, biar stress, dibombarir dengan berbagai pertanyaan dan argumen-argumen faktual. Tujuannya untuk mengetahui “daya tahan” calon bila menghadapi situasi yang sangat menekan (stress).
 
Apa pun jenis wawancara yang akan Anda hadapi, berikut saya memberikan memberikan  10 (sepuluh) tip wawancara yang boleh dikakan “menjual”. Artinya baik segi penampilan dan segi berkomunikasinya dapat meyakinkan si pewancara.
 
1. Jangan grogi. Jangan panik dan gemetaran saat menghadapi pewancara. Banyak diantara mereka yang grogi dalam mengawali wawancara, cermin tidak percaya diri dan miskin pengalaman dalam wawancara karena belum pernah berlatih. Bila grogi berkepanjangan, sudah menunjukkan betapa tidak kredibelnya Anda bila menghadapi masalah. Betapa Anda selama ini miskin pengalaman dalam menghadapi masalah.
 
Kondisi grogi terjadi karena Anda merepresentasikan pewancara secara belebihan ke dalam pikiran Anda. Perlu diketahui bahwa pikiran akan  mempenagaruhi tindakan, Bila pikiran Anda menganggap pewancara itu “menakutkan”  dan ditambah ketidakpercayaan diri yang berlebihan, maka rasa grogi semakin bertambah.
 
2. Pakaian rapi dan sopan. Pakain menunjukkan kepribadian, dalam wawancara pakailah pakain formal yang mencerminkan profesionalisme. Jangan memakai perhiasan yang berlebihan khususnya bagi wanita. Pakain muslim pada umumnya tidak dipermasalahkan. 
 
3. Duduklah dengan rileks dan sopan. Tidak semua orang menyukai duduk dengan kali melipat. Pandangan mata juga rileks, dengan menatap si pewancara. Jangan terlalu sering  menundukkan kepala dengan mata menatap ke bawah.  Sebab yang seperti itu menunjukkan seorang yang pemalu. 
 
4. Pelajari dulu profil perusahaan/organisasi. Sedapat mungkin, sebelum wawancara, mempelajari dulu profil perusahaan/organisasi yang sedang dilamar. Cari buku profil perusahaan melalui teman yang sudah bekerja di sana atau melalui situs internet. Hal ini tidak saja untuk menunjukkan keseriuasan Anda  untuk bisa diterima di perusahaan tersebut, tetapi akan memudahkan komunikasi dalam wawancara. Pengetahuan Anda tentang profil perusahaan mempermudah Anda dalam wawacara sekaligus meningkatkan point (nilai) wawancara.
 
5. Tunjukkan minat Anda terhadap pekerjaan yang sedang dilamar. Pewawancara selalu mencari calon yang memiliki keinginan kuat untuk maju. Pewancara juga sangat menyukai calon yang suka terhadap tantangan. Sayangnya, banyak di antara calon yang motivasi kerjanya rendah. Banyak calon yang terjebak dalam pertanyaan : Apa motivasi kerjanya? Sekitar 75 persen  --utamanya yang tidak memiliki skill wawancara—menjawab hanya mencari pengalaman dan coba-coba. Jawaban seperti ini merupakan jawaban “kampungan” yang tidak berbobot sama sekali.
 
Jawaban yang diiginkan sebenarnya adalah jawaban yang mencerminkan Anda memiliki  minat kuat terhadap pekerjaan itu. Bukan sekedar mencari pengalaman, tetapi pekerjaan itu merupakan salah satu bidang yang diminatinya sejak kuliah/sejak dulu.  Sekaligus menunjukkan beberapa bukti bahwa Anda benar-benar berminat di bidang itu, dengan menekankan bahwa pekerjaan tersebut sangat menyenangkan dan menantang untuk dimasukinya. 
 
6. Ttunjukkan kekuatan-kekuatan (bakat) yang relevan dan  cara mengatasi kelemahan yang Anda miliki. Pertanyaan seperti ini kelihatannya mudah untuk menjawabnya, tetapi sesungguhya menjebak.  Dalam arti Anda ngelantur dalam memberikan jawaban, yakni jawaban-jawaban yang tidak semestinya. Kongkritnya, Anda tidak menceritakan kekuatan-kekutan relevan  dan cara mengatasi kekurangan yang Anda miliki, namun jawabannya sekenanya.
 
6. Jawablah dengan logis, runtut dan proporsional.  Wawancara adalah teknik menggali ide dan iformasi secara porposional. Artinya baik calon maupun si pewancara harus terlibat dalam komunikasi yang intens, atau gayeng/akrab. Sayangnya, banyak calon yang kalau ditanya, jawabnya hanya patah-patah, satu pertanyaan dijawab dengan satu kalimat datar saja.  Kemampuan menjawab, adalah cermin kemampuan intelektual, wawasan dan cara menyusun sebuah bangunan logika. 
 
Tetapi bukan berarti bicara selebar-lebarnya, sehingga si pewancara tidak kebagian waktu untuk bertanya lagi . Memberikan jawaban yang berlebihan menunjukkan calon tidak tahu “adat” atau beretika komunikasi. 
 
7. Kontrol suara dan bahasa non verbal. Bicaralah dengan sara yang cukup, jangan terlalu lirih sehingga pewancara sering meminta penjelasan tambahan. Agar bicaranya lebih efektif gunakan bahasa non verbal (ekspresi wajah, gerakan tangan dan sebagainya) seperlunya. Jangan over acting, melainkan berikan efek tertentu  dengan bahasa non verbal yang tepat pada kata-kata tertentu  sehingga memberikan “makna khusus” pada kata tersebut.
 
7. Ikuti gaya bicara pewawancara. Gaya bicara seseorang berbeda-beda. Adaya yang bicaranya cepat, ada yang bicaranya pelan dengan intonasi (penekanan) yang mantap, dan ada yang bicaranya tidak terlalu cepat, sistematis dan humoris. Ikuti saja gaya  pewancara agar mudah sinkron, mudah nyambung dan gayeng/akrab. Sebab, jika pewancara bergaya cepat, sementara Anda bicaranya terlalu lambat dengan nada sangat berat, maka pewancara kurang menunjukkan minatnya
 
8. Tunjukkan kedewasaan dan wawasan Anda. Selama wawan cara tunjukkan secara eksplisit bahwa Anda adalah calon yang memiliki kedewasaan dalam bertindak. Dalam hal ini Anda hendaknya dapat memeprlihatkan sikap-sikap Anda dalam bertindak atau mengambil keputusan bahwa Anda adalah  orang yang memiliki rasa tanggungjawab yang tinggi, termasuk dalam setiap menghadapi resiko dan tantangan kerja. 
 
Tujukkan pula bahwa Anda memiliki wawasan yang luas tidak saja soal kompetensi akademik, melainkan yang non akademik seperti pengetahuan umum yang sangat ngetrend saat ini. Keluasan wawasan Anda menunjukkan Anda seorang yang haus akan pengetahuan baru. Perusahaan mana pun sangat menyukai calon yang selalu haus akan pengetahuan baru.
 
9. Bila ditanya besarnya gaji, jawablah secara moderat, kecuali profesi marketing. Yang dimaksud dengan moderat adalah tidak terlalu rendah dan tidak terlalu tinggi. Bila jawaban Anda terlalu rendah menunjukkan  Anda kurang pede, kurang yakin dengan skill yang dimiliki saat ini. Bila terlalu tinggi, memberikan kesan bahwa Anda termasuk tipe penuntut. Tidak semua perusahaan suka terhadap tipe ini. Paling aman adalah mempertimbangkan gaji dengan standard UMR (upah minimum regional) sebgai patokannya.
 
Tetapi khusus untuk profesi marketing, akan lebih disukai calon yang berambisi gaji tinggi. Hal ini terkait dengan bonus yang akan diterima. Gaji seorang marketer biasanya  terkait erat dengan target omzet  yang diperoleh. Menentukan gaji tinggi boleh, asal mampu memenuhi target. Menentukan gaji dan bonus tinggi mencerminkan Anda orang yang sangat percaya diri dalam menjual.
 
10. Jujur. Kejujuran merupakan salah satu nilai agung, nilai universal yang dijunjung tinggi dimana pun kita berada, dan apa pun profesi kita. Anda –selama wawancara berlangsung—boleh saja menunjukkan kepiawaian bicara berikut  penampilan yang elegan serta bangunan logika yang kokoh, namun  jika kejujuran dilanggar, semuanya itu akan gugur. Maka bicaralah secara jujur dan terbuka, sikap rendah hati, terbuka, tidak menutup-nutupi manakala tidak bisa menjawab jauh lebih berharga ketimbang jawaban yang dibungkus dengan kebohongan.
 
Perlu dicatat bahwa setiap pewancara, bisa membaca setiap kebohongan yang Anda berikan. Tidak saja melalui analisis faktual hasil wawancara, tetapi ekspresi wajah bohong sangat mudah dikenali oleh setiap pewancara profesional. Selamat mencoba, semoga sukses.